Bookmark and Share

Delegasi dari 13 negara kawasan Asia Pasifik bertemu di Jakarta, Indonesia, untuk membahas tentang pembiayaan bagi UKM pasca-krisis finansial global.
“Pertemuan ini membahas alternatif pembiayaan dalam menghadapi situasi pasca-krisis finansial global,” kata Deputi Menteri Negara Koperasi dan UKM Bidang Pembiayaan, Agus Muharram, seusai membuka APO Study Meeting on SME Financing in the Aftermath of the Global Financial Crisis, di Jakarta, Senin (23/11).
Ia mengatakan, pertemuan tersebut akan merumuskan berbagai alternatif solusi bagi UKM untuk menghadapi krisis yang mungkin terjadi lagi di kemudian hari.
Menurut dia, pertemuan itu sangat penting karena membahas model-model pembiayaan bagi UKM yang akan dijadikan komitmen bersama.
“Di sini akan dibahas model-model pembiayaan di masing-masing negara untuk kemudian hasilnya akan menjadi komitmen bersama yang akan dirumuskan dalam kebijakan strategis nasional,” katanya.
Posisi Indonesia sendiri, kata Agus, sangat strategis karena merupakan salah satu dari sebagian kecil negara yang mampu survive saat krisis di mana pelaku UKM mendominasi hampir 90% dari seluruh pelaku usaha.
Apalagi, Indonesia selama ini dinilai sebagai salah satu negara yang memiliki model pembiayaan UKM terlengkap dari mulai pembiayaan mikro hingga pembiayaan yang bersifat investasi skala besar.
Agus menambahkan, pertemuan itu juga akan secara fokus membahas kebersamaan antar-negara se-Asia Pasifik dalam mengatasi dan mengantisipasi krisis.
“Saya sangat optimistis setiap negara peserta dapat mengambil manfaat dari pertemuan ini yang diharapkan masing-masing delegasi saling berbagi pandangan, ide, pengetahuan, dan pengalaman,” katanya.
Sementara itu, Program Offices Asian Productivity Organization (APO), Masaya Amau, mengatakan, pihaknya memiliki banyak program pasca-krisis khususnya untuk pelaku UKM se-Asia Pasifik.
“Kita tahu peran UKM sangat penting sebagai salah satu pilar ekonomi negara, oleh karena itu kita perlu mengembangkan produktivitas UKM,” katanya.
Menurut dia, pelaku UKM selama ini selalu terkendala persoalan klasik yakni akses pembiayaan yang rendah sehingga dukungan pemerintah sangat diperlukan dalam hal itu.
APO menilai perlu mengumpulkan para pakar internasional untuk mencari dan bertukar ide mengenai alternatif pembiayaan bagi UKM.
Pertemuan itu berlangsung di Jakarta pada 22-28 November 2009. APO sendiri merupakan organisasi intergovernmental tingkat regional se-Asia Pasifik. Organisasi memiliki misi untuk dapat berkontribusi dalam perkembangan sosial-ekonomi di kawasan Asia Pasifik melalui peningkatan produktivitas.
Pada pertemuan tersebut juga akan dilakukan “company visit” ke sejumlah perusahaan di antaranya ke Perum Pegadaian yang menyediakan pembiayaan khusus kepada pelaku UKM dan ke Koperasi Simpan Pinjam (KSP) Dana Nusantara yang merupakan salah satu koperasi berbasis ICT (Information and Communication Technology).

Tags: , , ,

Leave a Reply

You can use these tags: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>